Kejutan Budaya Di Melaka - Institute Teknoloji Unggas

Friday, July 24, 2009

ini bukan tutorial blog ya..

… dan bunga bunga pun terus berguguran,.. kejutan budaya ku terus terungkai di akhir jun yang lalu.

Penulis ini telah beberapa kali pernah mengikuti pelbagai kursus dan taklimat sebelum ini, namun konsep agenda nya agak berbeza dengan apa yang dilalui nya baru baru ini.
1979 mengikuti kursus di Pusat Latihan Belia Dusun Tua dan kursus yang di ikuti berkaitan juga dengan elektronik/elektrik selama 18 bulan dibawah anjuran Lembaga Pahang Tenggara. Sekarang titisan Dusun Tua itu di ambil alih pula oleh Ismail anak angkat kakak di Johor Baru.

selepas habis amali

1987 dan 1994 mengikuti kursus di Jalan Enggang, Hulu Kelang di bidang komunikasi dibawah pengurusan Uniphone Sdn Bhd, ahli kumpulan SAPURA Holding. Ditahun 2003 dan 2008 menghadiri kursus asas percetakan t-shirt dan ceramic di Ampang .


Belakang asrama, petang petang cari burung

Yang menjadi kejutan nya, jiwa mengalami sedikit perubahan gara gara perbezaan ‘pengetahuan yg dipelajari’ yang sebelum ini sebahagian besar nya pembawaan mahupun pekerjaan yang di lakukan lebih banyak ke arah elektronik/digital. Pekerjaan sekarang pun masih lagi berkaitan dengan telekomunikasi perhubungan, tiba tiba secara spontan nya terjun ke bidang penternakan. Mungkin juga tidaklah secara pengkhususan untuk bertukar ‘carrier’ ke bidang ini, tetapi dapat juga menambahkan satu lagi pengetahuan, untuk di kongsi bersama nanti, insya Allah.

ayam kacukan berusia 3 hari

Kursus Asas Penternakan Ayam Kampong Komersil, anjuran Institute Teknologi Unggas, Melaka. Penulis yang mengikuti nya, juga di taja oleh Jabatan Veterinar Negeri Terenganu. Seramai 7 orang peserta dari Terengganu termasuk seorang perempuan dari Marang, dan yang lain lain dari Setiu dan 2 dari Kemaman.

Pengkhususan atau secara detail nya mengenai pembelajaran di kurus tersebut, tidaklah di terangkan di sini kerana artikel ini hanya menceritakan suasana ketika berada disana.


Peserta yang datang dari Terengganu, Negeri Sembilan, Selangor dan Melaka berjumlah 23 orang dan tinggal di bilik penginapan kecuali beberapa orang peserta dari Melaka yg datang secara sendirian. Kampus institute ini masih lagi baru, dan tempat penginapannya bagus seolah olah kategori 4 bintang, tetapi kesunyian nya amat dirasakan selepas habis saja kuliah dan membawa ke waktu malam. Kecuali kita membawa kenderaan sendiri, kerna ia berada di penempatan baru di kelilingi ladang sawit dan lebih kurang 5 kilometer pula jarak untuk ke Bandar Masjid Tanah. Apabila membuat practical sahaja baru kesunyian itu dapat di atasi kerana keluar dari kampus sama ada ke Alor Gajah, MITC – Air Keroh dan sebagainya.

Saya merasa agak kaget, kerana Cuma saya se orang saja yang datang berkursus itu yang bukan dari peniaga atau penternak ayam. Mereka yg datang berkursus itu terdiri dari peniaga yg berkaitan dengan pemasaran ayam dan para penternak ayam, sama ada ayam kampong, ayam organic, ayam daging . Cuma saya sahaja dari ‘luar’ dan ada sedikit kelucuan apabila bergaul dengan mereka ini, semasa kami sedang asyik berkuliah, sudah beberapa kali kami di kejutkan dengan bunyi ringtone handset pelajar pelajar lain. Kami ketawa apabila ringtone mereka pun dengan bunyi lagu ayam berkokok dan ayam ingin bertelor. Tak dapat nak disalahkan juga kepada mereka ini, almaklumlah kalian ini adalah penternak ayam. Agak nya bagaimana pula kalau penternak haiwan lain yg datang berkursus?..

Apabila difikirkan jauh dan renung agak berbeza gaya kerkursus 10 atau 20 tahun dahulu dengan cara yg di adakan sekarang. Kalau dahulu kita sebuk untuk menyalin atau membuat catatan apabila penceramah sedang memberi penerangan, tetapi sekarang ini kita tidaklah sesebuk mana untuk berbuat begitu . Kalau dulu penumpuan banyak dititik beratkan, hendak memahami lactural dari pensyarah lagi, hendak buat catatan lagi, kalau terkejar kejar bimbang pula nanti yg diterangkan tak difaham dan yg di buat catatan tak terkejar atau lengkap. Tetapi sekarang perubahan teknoloji semakin positif dan kemas. Unpama nya, sehabis sahaja pensyarah buat taklimat, masing masing peserta kursus mula sebuk memberi pendrive untuk di copy-paste bahan mata pelajaran yang terangkan tadi. Nak ulangkaji pun pun mudah dan ada beberapa orang peserta kursus yang turut membawa laptop masing masing. Itulah perubahan teknoloji sekarang.

Kursus tersebut mengambil masa selama 4 hari dan dihari terakhir nya, kami tidak sabar sabar rasanya untuk pulang ke tempat masing masing, apatah lagi untuk menghilangkan rasa ‘sunyi’ kami selama enpat hari itu. Hanya handset saja yg dapat menghiburkan hati, kucuali kepada mereka yg ada membawa kenderaan atau pun laptop, dengan handset dapat juga mendengar mp3 dan berbalas sms dengan rakan rakan atau adik beradik yg lain, dan saya ada menerima sms dari seorang adik yg menetap di pantai timur, dan saya menganggap nya sebagai satu gurauan walaupun hati terasa ‘pening’ apabila sms nya mengatakan yg saya ini sedang berkursus “mak gu” kerana dibawah tajaan jabatan veterinar@ jabatan haiwan. Kita ni ‘berhempas pulas’ untuk untuk menghabiskan kursus..

26 jun kursus berakhir dan pada tengahari itu, konvokesyen di adakan untuk penyampaian sijil dan kami gembira serta bersalam salaman dengan beberapa orang pensyarah dan para peserta kursus. Kembalilah pengkursus ayam kampong ke kampong masing masing.

- editor5

2 comments:

hagi said...

nice story neh...

mai syuhada said...

assalamualaikum tumpang tanya mcm mana nk apply masuk ITU ye??

Post a Comment

 
 
 
Orkes Gambos Penambang Muar 01 S Radziah -...

This mp3 found @ weblagu.com
Related Posts with Thumbnails
 
Copyright © Permata Wangi