Pesanan Imam Ghazali

Monday, June 22, 2009


Imam Ghazali: Apakah yang paling dekat dengan diri kita di dunia ini?
Murid 1: Orang tua
Murid 2: Guru
Murid 3: Teman
Murid 4: Kaum kerabat

Imam Ghazali: Semua jawapan itu benar. Tetapi yang paling dekat dengan kita ialah MATI. Sebab itu janji Allah bahawa setiap yang bernyawa pasti akan mati ( Surah Ali-Imran :185).

Imam Ghazali: Apa yang paling jauh dari kita di dunia ini ?

Murid 1: Negeri Cina
Murid 2: Bulan
Murid 3: Matahari
Murid 4: Bintang-bintang

Imam Ghazali: Semua jawaban itu benar. Tetapi yang paling benar adalah MASA LALU. Bagaimanapun kita, apapun kenderaan kita, tetap kita tidak akan dapat kembali ke masa yang lalu. Oleh sebab itu kita harus menjaga hari ini, hari esok dan hari-hari yang akan datang dengan perbuatan yang sesuai dengan ajaran Agama.

Imam Ghazali: Apa yang paling besar didunia ini ?
Murid 1: Gunung
Murid 2: Matahari
Murid 3: Bumi
Imam Ghazali: Semua jawaban itu benar, tapi yang besar sekali adalah HAWA NAFSU (Surah Al Araf: 179). Maka kita harus hati-hati dengan nafsu kita, jangan sampai nafsu kita membawa ke neraka.

IMAM GHAZALI Apa yang paling berat didunia?
Murid 1: Baja
Murid 2: Besi
Murid 3: Gajah
Imam Ghazali: Semua itu benar, tapi yang paling be! rat adalah MEMEGANG AMANAH (Surah Al-Azab : 72 ). Tumbuh-tumbuhan, binatang, gunung, dan malaikat semua tidak mampu ketika Allah SWT meminta mereka menjadi khalifah pemimpin) di dunia ini. Tetapi manusia dengan sombongnya berebut-rebut menyanggupi permintaan Allah SWT sehingga banyak manusia masuk ke neraka kerana gagal memegang amanah.

Imam Ghazali: Apa yang paling ringan di dunia ini ?
Murid 1: Kapas
Murid 2: Angin
Murid 3: Debu
Murid 4: Daun-daun

Imam Ghazali: Semua jawaban kamu itu benar, tapi yang paling ringan sekali didunia ini adalah MENINGGALKAN SOLAT. Gara-gara pekerjaan kita atau urusan dunia, kita tinggalkan solat.
- emel 'yang diterima'/ihangat

Jimatkan kos kerja kita?

Wednesday, June 17, 2009



Entahlah sama ada lucu atau bagaimana dengan artikel ini. Umpama juga di setesen setesen minyak di negara kita, Sekarang ini lebih banyak 'layan diri' untuk membeli minyak minyak untuk kenderaan kita. Kalu dulu ramai juga pendatang pendatang dari negara asing di ambil bertugas disini. Mungkin untuk menjimatkan tenaga kerja, konsep layan diri di perkenalkan sejak beberapa tahun lalu.

Di negara Jepun juga terdapat kesah se umpama ini juga. Misal nya di setengah setengah restoren, sudah ada konsep sebegini. Mengurangkan penggunaan tenaga kerja yang lebih dari sepatut nya. Penggunaann robot sebagai pelayan telah di perkenalkan. Mungkin dengan cara sedemikian ianya dapat menjimatkan kos dari beberapa segi.

Bagaimana kalau kita menggunakan khidmat robot pula dalam kerja kerja seharian kita? atau sebagai pembantu dalam beberapa jenis urusan kita. Sudah tentu ianya mempunyai kelebihan dan kekurangan sendiri.

Pelancung bidan terjun ke Kemaman

Friday, June 12, 2009


perosak rumah tangga orang lain



Para pelancung dari Johor



musuh dalam selimut, si-genit Adawiyah



bergambar dipunca mata air telaga simpul



selepas mandi telaga simpul, simpulkan satu pokok ini atau daun lalang

Bermula nya dipagi itu, ahli keluarga Saufi bersama ahli keluarga Ali yang kedua duanya dari negeri Johor bergilir gilir menggunakan bilik yang satu untuk menyiapkan kebersihan diri dan kemas berpakaian. Tuan rumah dengan senyum hati nya menyediakan sarapan pagi yang berupa masakan tradisi bangsa kita, itu nasi dagang bersama laksam dan laksa gandum.

Keriuhan anak anak membakar keheningan jiwa dan itulah kemuncak suasana berkeluarga. Sesekali keheningan dipagi itu di ganggu dengan kenakalan si-genit kecil Adawiyah yang sering meluru kepada Pak Cik Mat ayah saudaranya sambil menekan nekan jari nya pada pipi kecilnya minta simpati untuk dicium. Ini pun satu hal diluar kawalan kita, seorang perempuan meminta dicium, pening jugak ya?

Anak anak kecil dari ketiga tiga keluarga itu sebuk 'menggodel' pc dengan 'game' nya dan emak ayah kalian mula melayani sarapan pagi.

Selesai sarapan pagi dihari itu, tuan rumah memulakan acara pertama dalam agenda 'pakej' percutian mereka itu. Pakej yang ditawarkan pun, agak tergesa gesa hanya dimaklumkan secara bidan terjun saja. Walaubagaimana pun kedua famili itu 'terpaksa' menerima apa yang disajikan itu. Entahlah,.. penganjur pun tak pasti sama ada ianya agenda itu berkenan dihati atau sebaliknya. Tapi tenguk air muka masing masing senyum sajer... kira okeylah tu..

Lokasi pertama sebagimana dalam pakej itu, ialah mengunjungi pantai Telaga Simpul yang dipenuhi sejarah sejarah lampau nya. Pantai itu terlebih dahulu di singgahi oleh Stanford Rafles dan Raja Haji pada masehi 18XX dahulu. Ia nya ada tercatit pada papan kenyataan berhampiran dengan sebuah telaga lama yang lebih dikenali sebagai 'Telaga Simpul'. Untuk sejarah keduanya, diatas bukit berhampiran dengan teluk dipantai itu, terdapat kesan sebuah bangunan kecil yang menjadi tempat anggota tentera bertugas ketika dizaman konfratasi dengan negara Indonesia pada pada tahun 1962-1966 dahulu. Bukit itu diberi nama sebagai Bukit Penjajat dan pernah ayah mertua kepada adik saya, Abdul Razik bertugas disitu. Beliau pernah sampai kesini beberapa tahun lalu setelah mencari tempat itu dimerata rata tempat sebelum ini. Tempat takjatuh jarang lagi dikenang inikan pula tempat bertugas.

Setelah 'pemandu pelancung' memberi beberapa penerangan dan para pelancung itu merakamkan gambar gambar nya, kami sekali lagi dikejutkan dengan satu jeritan dari kaki bukit dekat situ. Satu jeritan memanjang beberapa kali oleh seorang perempuan berambut hitam. Laungan itu terdengar sayup..med.. med.. makcik B sendiri agak terperanjat kerana anak nya Adawiyah itu yang menjerit memanggil 'med .. med..kepada ayah saudaranya,.. itu saya sendiri, he..tetapi si-ayah saudara nya itu tidak begitu mendengarnya kerana sebuk melayan 'para pelancung' yang lain.

Dari telaga kami beralih menuju ke sungai yang berdekatan dengan pantai. Kami park kereta dibawah pohon ru yang lembut melambai angin dan disatu sudut terdapat beberapa pemancing sedang melayani dunia nya. Ayah ayah dari tiga keluarga itu turun sambil tersenyum kelegaan dari sebukan sepanjang hari. Anak anak melompat kegembiraan bermain dibatu batu dan gigi air. Didalam kegalakan anak anak itu, dua orang sunti tertewas, tanpa ombak tanpa angin kencang tak semena mena kedua dua mereka itu tergolek kedalam air. Yang pening nya si-Nisa salahkan Fikriyah, si-Fikriyah pula salahkan si-Nisa, nasib baik dia tak salahkan mengapa batu dan air ada kat situ. Tak tahu mengaji nak salahkan rehal jongkang jongkit.

Lebihkurang satu jam setengah bersantai di Pantai Telaga Simpul, walau pun terasa puas dengan dengan bayu nya (bukan bayuwangi) bersama pemandangan penyejuk mata kami berangkat pula ke satu lagi destinasi peranginan yang lain, apa yang dicari atau nak cari apa setibanya rombongan kami ke lokasinya, dengan cepat anak anak melompat keluar kereta mengejar apa yang tak lari. Setelah puas dipujuk untuk ke tepi pantai namun tidak menghasilkan kejayaan, buaian juga yang menjadi penentu pilihan mereka.

Pantai Telok Kalong nama diberi, anak anak berkejaran di pentas buaian, masa dan waktu semakin meninggi, ayah ibu gembira memerhatikan..

Pantai ini juga cukup menarik dan dilengkapi dengan laman permainan, surau dan gerai gerai makanan serta pemandangan bebatuan dan perahu perahu nelayan sayup dikejauhan. Kami ayah dan ibu berehat dan berbual bual di atas kerusi dibawah pepohon ru sambil ditiup bayu laut perlahan lahan dan sahut kicauan burung.

Waktu semakin meninggi dan lebihkurang jam 12.30 tengahari kami berangkat dan menyusul pula kedestanasi berikut nya, iaitu berhampiran jeti bot di sungai Bukit Kuang. Kami kesini untuk makan tengahari dan selepas itu pulang ke 'istana sangkut' untuk berehat dan meneruskan acara sebelah petang pula.

Agenda petang nanti termasuklah, melawati tempat pembuatan otak otak, satar, ikan pais dan pulut panggang sambil menjamu selera disitu dan seterusnya ke tempat jualan keropok, ikan masin dan jelikelapa. Mungkin dilain keluaran kita akan bertemu semula dan mengikuti kesahcerita perihal yang dikatakan tadi, selamat membaca dan kita sama sama mempertingkatkan ketaqwaan untuk sujud pada yang satu.

Raja 24 jam Medan Tok Sira vs Tanjung Lumpur

Saturday, June 6, 2009


Semalam pada 5 mei jun itu, saya dengan bersendirian menongkah hasrat merendah diri untuk kesampaian di najlis meraikan mempelai di Kuantan, Kampong Tanjung Lumpur khas nya. Selepas saja merendahkan jiwa ada yang satu di masjid Medan Tok Sira, saya bersama sama ahli keluarga yang lain berkumpul di teratak kakak keempat aku Puan Saharbanun, di antara ahli keluarga yang lain yang sempat bertamu tika itu termasuklah anak kedua iaitu Puan Mymoon dari Kuala Rompin, kakak ketiga Puan Rahimah dari Senai Johor Baru dan adik, anak keenam juga dari Kuala Rompin yang lebih dikenali dengan CikGu Fadhilah.




Keriyuhan fenomena di petang itu turut digembirakan lagi dengan kemunculan adik lelaki pertama penulis ini iaitu anak ke kelapan dalam keluarga, beliau ini juga antara 'tukang blog' yang disegani dan sebelum itu ianya disusuli oleh anak ke sembilan iaitu cikgu Hanita salah seoarang tenaga pengajar di Sekolah Kebangsaan Sarang Tiong, Endau. Dari jauh tersenyum jua seorang lagi adik bongsu yang tiba dari Joho Baru. Kesesakan dihari itu jelas dirumah Puan Saharbanun dengan kehadhiran ramai ahli ahli keluarga dari sebelah nya dan dari sebelah keluarga suami nya, Encik Ab.Rahim Burok, jerit pekik anak anak kalian silih berganti. Itulah suasana bila tiba nya musim perkahwinan saban tahun.

Sinar cahaya dihati ini sedikit terasa apabila mengingati anak anak dan ibu nya tidak dapat turut bersama dikeriyuhan itu, mereka gagal untuk menampilkan dek kunjungan adik adik nya ke rumah kami dari Kuala Lumpur sempena cuti persekolahan ini.

Lebihkurang waktu 3.30 petang rombongan pengantin lelaki telah pun melewati jambatan Tanjung Lumpur menuju ke destinasi nya, ketibaan rombongan itu yang dikepalai oleh Encik Ab.Rahim disambut dengan group pengantin perempuan yang terus bersalaman dengan suami nya sebagai raja 24 jam dihari itu. Seorang lagi 'si-tukang Blog' Sentiasa.blogspot.com turut kelihatan dicelah celah kelibat orang ramai yang hadhir itu. Apabila didekati beliau mengelak, apabila terserempak beliau tak dapat nak elak, langsung 'aku' tergelak sambil mematah matahkan jejaritangan untuk mengharapkan sedikit kelegaan.

Beliau tersenyum selamba sambil berkata "ada jugak bunyi kompang palsu" melirik mata nya ke satu sudut yang menempatkan kumpulan DJ yang terus meutarkan lelagu selamat pengantin baru. Selesai saja persalaman kedua pengantin itu, sekonyong konyong(bahasa Jawa ke ini?) terdengar paluan kompang dengan gempita nya. Aku tercari cari dimana kumpulan kompang itu, tidak juga kelihatan. Patutlah 'Si-mamat' editor http://sentiasa.blogspot.com tadi mengatakan ada juga 'paluan kompang palsu, ruparupa nya DJ dimajlis itu yang 'memukul kompang' melaluwi sistem audio yang dikendali nya.

Aku terus bergerak bersama kumpulan pengantin menuju persada, kedua pengantin dan aku mengambil tempat masing masing. Penepung tawar utama silih berganti, merenjis renjis airwangi dijari pengantin baru, pengantin lama macam aku ini dibuat tak kesah pun, mungkin si-perenjis ini sudah mengambil ketetapan sebagaimana rangkap lagu itu, "renjis renjis dipileh" depa ini mudah lupa yang kita ini lebih dulu jadi pengantin merasa garam itu masin. Garam sekarang garam halus, kita dulu garam bukit.. he.. he..

Rasa nya sudah 6 orang 'merenjis renjis dipileh' kami dikejutkan oleh sesaorang pembawa berita yang meminta 'oneday of the King' itu bersama permasuri of the day ke majlis santapan, kerana 'treeday' atau cuaca mula tidak konsisten, kalajuan angin mula bertukar.

Di kemesraan jamuan itu kedua pengantin dan kedua dua keluarga masing masing terpaksa menjarakan waktu kerana hujan sudah mula turun berintik, semoga datang mencurahkan rahmat nya.. isya Allah. Para tetamu, para jurukamera dan para tukang blog mula berhati hati dan mengubah kedudukan bagi mengelakkan hujan petang yang bakal melanda. Hujan turun..membasahi bumi semoga turut menyejukan hati kita untuk kedamaian sujud pada yang satu.

Hujan berhenti, langit petang menampakan diri,..aku turut meminta diri dalam keramaian itu. Melangkah pulang terserempak pula dengan seorang kenalan dari jauh. Tok Imam dari sebuah surau di Kemaman, Surau Ab.Rahman Limbong. Aku menyapa nya dan berkata "ini majlis anak saudara ana" dia tersenyum dan berkata "ini juga majlis anak saudaranya" kami ketawa, sambil berlalu..

p/s: aku dah rasa dah, macam terlupa jer nak catit nama pengantin nantilah aku edit semula.

 
 
 
Orkes Gambos Penambang Muar 01 S Radziah -...

This mp3 found @ weblagu.com
Related Posts with Thumbnails
 
Copyright © Permata Wangi