HPA berdakwah dengan herba kini berkembang ke Indonesia

Tuesday, January 19, 2010



Tuan Haji Ismail bin Ahmad ingin mengangkat umat Islam dengan kekuatan ekonomi. Menurutnya, dengan kekuatan ekonomi, umat Islam akan disegani. Tanpa ekonomi yang kuat, jangan harap umat Islam bangkit. Semua yang dilakukan Tuan Haji Ismail adalah untuk kebangkitan Islam. Beliau adalah pengasas HPA Industries Sdn. Bhd.

Perlu diketahui, Tuan Haji Ismail bin Ahmad adalah seorang pengusaha produk halal herba yang berasal dari Perlis. . Beliau telah merintis pengembangan herba sejak 20 tahun yang lalu di Malaysia. Ia resmi berniaga sejak tahun 1997. Kini, Tuan Haji sudah memiliki 21 perusahaan (sarekat) dengan 130 cabang di Malaysa, dan 600 member (anggota) dengan menggunakan sistem MLM. Sejak enam bulan lalu, HPA memiliki 10 cabang di Indonesia. Targetnya Insya Allah meliputi 27 cabang, sebelum akhir Desember 2009.

Adapun produk HPA itu meliputi: Rfc (sejenis KFC), HPA Ilham (travel), Cola Radix (sejenis Cocacola), Hotel al-Zahra, Al-Wahidah Marketing, Radix Industries (kopi), HPA Farm, HPA Machineries & Supplies, HPA Food. ”Bisnis kami memang dari hulu ke hilir, dengan membuka pasar dari member sendiri. Bahkan HPA memiliki sarana pendidikan seperti Institut HPA di Pulo Mas, Jakarta.

Selain perniagaan, Tuan Haji Ismail juga mendorong kegiatan dakwah di Indonesia. Rezeki yang dihasilkan dari usahanya, ia banyak memberi sumbangan untuk kerja kerja dakwah. Belakangan ini, Tuan Haji Ismail baru saja memberi bantuan kapal dakwah kepada masyarakat Muslim Nuu Waar (Papua) senilai Rp. 600 juta lebih.

Lelaki berbadan tegap ini mengaku jatuh hati dengan dakwah yang dilakukan mubaligh muda asal Fakfak-Papua Ustadz Fadzlan Garamatan yang selama ini memperdayakan masyarakat muslim di Papua. Itulah sebabnya, ia ingin merealisasikan mimpi yang sama, yakni memajukan dakwah itu sendiri. Untuk jangka panjang, HPA akan melakukan join venture (kerjasama) dengan mana mana pihak yang banyak memperkembangkan usaha usaha dakwah ini.

-SABILI
Adhes Satria

Sang Kelembai

Thursday, January 14, 2010


Semasa aku dibangku sekolah , aku pernah baca buku dongeng mengenai Sang Kelembai.

Sang Kelembai digambarkan sebagai seorang budak lelaki dan tinggal didalam hutan.Mempunyai kuasa sakti dan sumpahannya boleh menjadi batu.Sang Kelembai suka makan pucuk buluh dan menyebabkan orang kampung di Kampung Gajah pada masa itu sukar untuk mendapatkan buluh.Pucuk dimakan,pangkalnya mati.Akhir cerita, Sang Kelembai berjaya dihalau dari kampung mereka setelah pohon buluh di tebang.Ini bertujuan supaya Sang Kelembai sukar untuk mendapatkan makanan.

Terdapat banyak versi mengenai kisah sang kelembai , ada versi di pahang,langkawi dan perak.Tetapi mengikut bukti , sang kelembai dikatakan wujud di negeri perak iaitu Kampung Gajah.

Kesan sumpahan Sang Kelembai ( ini yg dpt aku cari di internet )
Batu Kapal di Puncak Gunung Jerai – Dikatakan milik kapal Maharaja Merong Mahawangsa.
Batu di Bukit Tunggal yang menyerupai Gajah di Kampung Gajah,Perak.
Tanah Abang – Gajah dan Anaknya di sumpah menjadi batu.

Walau bagaimanapun, kita sebagai generasi baru sepatutnya tidak meminggirkan kisah-kisah klasik dan dongeng kerana ia sebahagian daripada warisan negara kita.Walaupun kisahnya tidak masuk akal tapi sekurang-kurangnya kita dapat memperoleh penganjaran daripada kisah tersebut terutamanya dari kisah Si Tanggang,Batu Belah Batu Bertangkup dan sebagainya

-m/sensasi

situasi dulu dan kini hampir serupa

Monday, January 11, 2010


Sekitar 70’an dahulu takkala semasa di alam persekolah, saya sering ‘bermain main’ air laut, pantai dan kuala sungai.Sebelum itu keluarga kami sememangnya dibesarkan  bersama sinar matahari diantara dua situasi berbeza.

 Kalau ingin membaca teks selanjutnya sila klik tajuk nya.

Bergenang airmata dimalam tahun baru

Friday, January 1, 2010


Khamis 31/12/2009 pun berlalu dan hari ini bermulanya hari pertama untuk tahun ini. Apakah pengisian kita? Insya Allah semoga semua dapat berjirah ke jalan yang lebih baik dari segenap segi, khusus nya terus maju ke jalan ketuhanan kita Allah rabbuljalil.

 

 
 
 
Orkes Gambos Penambang Muar 01 S Radziah -...

This mp3 found @ weblagu.com
Related Posts with Thumbnails
 
Copyright © Permata Wangi