Keanihan sekitar kediaman Osama

Thursday, May 5, 2011

para penyokong Osama
Sudah bertahun tahun para jiran dan masyarakat berdekatan dengan kediaman Osama di Abbotabad berhampiran Islamabad itu, merasakan terdapat beberapa kejanggalan.

Penghuni nya ramai juga tetapi agak misteri dan penuh kerahsiaan. Apalagi bentuk bangunan nya hamper tertutup.

Beberapa jiran dan masyarakat sekitar mendakwa hanya mengenal dua tiga orang saja dari penghuni orang orang dewasa yang tinggal di dalam rumah itu.

Salah seorang lelaki yg selalu berpkaian kemas dan bermisai tebal, berusia lebihkurang 40 tahun, Arshad Khan. Selain Arshad, juga ada seorang lelaki lain berusia 30-an bernama Tareq Khan, saudara sepupu Arshad.

Selain dua orang itu, jiran jiran mengatakan masih ada tiga perempuan berpakaian burqa dan sembilan anak berusia dua hingga 12 tahun. Ramai jiran jiran berkata mereka tidak pernah melihat lelaki bernama Osama bin Laden.

Arshad mengaku bekerja sebagai peniaga emas dan mata wang asing. Namun, di kesempatan lain dia mengaku pemilik salah satu hotel di Dubai, yang diurus ayah saudara nya. Arshad berkata yg beliau hanya menerima kiriman wang secara bulanan dari hasil keuntungan business hotel itu.

Dari beberapa desa desus dan mereka yg terdapat di kalangan para tetangga, yg mana penghuni rumah itu turut dicurigai sebagai lokasi persembunyian penyelundup dari Peshawar atau anggota pengedar bahan bahan narkotik.

"Perbualan orang ramai semacam itu cepat tersebarr. Kalau bukan penyelundup, mereka menganggap orang orang dirumah itu pasti kaya dari perniagaan heroin. Sebab itulah mereka mampu membangun rumah besar dan mewah. Walaubagaimana pun jiran jiran lebih memilih membiarkan saja dan kurang rapat dengan penghuni rumah itu," ujar Hussain Jaffri, salah seorang warga sekitar.

Kanak kanak yang tinggal dan biasa bermain di sekitar rumah persembunyian Osama itu pun mengaku merasakan kelainan dan agak janggal. Nabeel (12), yang biasa bermain kriket di halaman sekitar rumah mewah misteri itu bersama teman-temannya, punya kenangan tersendiri.

Nabeel bercerita, perbah beberapakali salah seorang dari kawan kawan melempar bola agak jauh sehingga masuk ke halaman rumah besar itu, salah seorang penghuni rumah itu keluar dan memberi mereka duit 100-150 rupee supaya membeli bola baru sebagai ganti.

Penghuni rumah besar itu memang tidak pernah membiarkan orang keluar-masuk dengan bebas ke dalam. Bahkan mereka memasang kamera CCTV di bahagian pintu gerbang depan. Penjual susu pun biasa nya meletakkan begitu saja botol-botol susu yang diantarnya di depan rumah, kemudian diambil sendiri oleh salah seorang penghuni rumah.

Nabeel juga mengaku merasa aneh melihat anak anak yang tinggal di dalam rumah tidak pernah dibenarkan keluar dan ikut bermain bersama mereka. Juga dia tidak pernah melihat satu pun dari anak-anak itu yang pergi bersekolah.

Begitu juga dengan Mohammed Qasim, putra seorang petani yang tinggal tidak jauh dari rumah itu, menceritakan, setiap pagi ada wanita yang tinggal di dalam rumah mewah tersebut keluar membawa anak-anak dengan menggunakan van merah Suzuki model tahun 1987.

"Tidak pasti apakah mereka membawa anak-anak itu untuk bersekolah atau ke tujuan lain. Saya hanya mengenal dua anak, masing-masing bernama Abdur Rahman dan Khalid, yang berusia enam dan tujuh tahun," ujar Qasim.

Walau banyak apa yg tertanya Tanya bagi mereka, keadaan itu tidaklah membuat orang disitu melakukan sesuatu untuk mencari jawaban nya. Begitu juga dengan kerajaan setempat tidak menghiraukan akan kedaan itu.

Malah bekas Presiden Pakistan Pervez Musharraf mengaku, ketika dia masih dalam kerajaan, dia kerap berjoging melalui kawasan dan rumah tempat persembunyian Osama itu setiap kali dia berada atau berehat di kota Abbottabad.

Bandar dan kawasan Abbottabad.ini memang terkenal sebagai kawasan tempat tinggal orang orang kaya dan kawasan pelancungan serta terdapat juga pusat latihan tentera. – m’cahaya/ THE TELEGRAPH/kompas

0 comments:

Post a Comment

 
 
 
Orkes Gambos Penambang Muar 01 S Radziah -...

This mp3 found @ weblagu.com
Related Posts with Thumbnails
 
Copyright © Permata Wangi